Jama Bebea Refleksi Kerja Dalam Merawat Budaya Masyarakat Labuan Bajo

LABUAN BAJO, suarapembaharuan.com - Program pendampingan seni rupa Aksi Selaras Sinergi (Aksilarasi) kembali digelar di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT). Pameran instalasi seni bertema "Jama Bebea" ini digelar dengan menampilkan 22 perupa asal Manggarai. 


Foto : Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) menggelar program pendampingan seni rupa Aksi Selaras Sinergi (Aksilarasi) berupa pameran instalasi seni bertema "Jama Bebea" dengan menampilkan 22 perupa asal Manggarai di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Pameran yang diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif) (Kemenparekraf) dan didukung oleh Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) ini digelar di zona 3 Waterfront Labuan Bajo hingga 26 Maret 2022 dan terbuka untuk kunjungan publik. 


Berangkat dari cerita dan budaya lokal serta pengalaman pribadi sebagai individu yang lahir dan tumbuh di Labuan Bajo, peserta program akan didampingi dalam penciptaan dan pengembangan karya pengembangan konsep atau cerita, pemilihan dan penggunaan bahan, produksi karya, produksi pameran, hingga komersialisasi karya. 


Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF), Shana Fatina hadir membuka kegiatan pameran dan menyampaikan dukungan terhadap kreativitas dan pesan terhadap tanggung jawab pada kaidah-kaidah keberlanjutan lingkungan. 


"Gunakan kesempatan kreativitas ini untuk berkarya. Sesuai konsep kita ke depan, dunia ini bergerak ke ranah lingkungan sustainability, sehingga selalu masukkan aspek itu ke dalam karya-karya teman-teman semua, karena kadang-kadang lebih mudah mengajarkan orang-orang lewat karya seni dibanding melalui pendidikan formal biasa. Teman-teman seni rupa disini punya peran yang sangat besar untuk memasyarakatkan tentang bagaimana sadar wisata, sadar lingkungan, dan misi-misi lingkungan lainnya yang akan jauh lebih mudah jika disampaikan lewat karya seni," kata Shana dalam keterangannya Sabtu (19/3/2022). 


Ia berharap agar kreativitas seni rupa ini dapat menjadi budaya baru bagi masyarakat Labuan Bajo. Budaya berkreasi dan berkolaborasi antar seluruh pelaku kreatif seni rupa diharapkan dapat menciptakan karya-karya luar biasa yang bisa makin mengangkat banyak aspek history kehidupan masyarakat. 


Koordinator Musik, Seni Pertunjukan, dan Seni Rupa Kemenparekraf, Sudaryana mengungkapkan apresiasinya khususnya kepada para peserta yang antusias mengusung konsep Jama Bebea. Menurutnya, kolaborasi bersama melalui konsep kearifan lokal seperti Jama Bebea ini akan menjadi salah satu jalan merawat budaya lokal setempat. 


"Saya sangat mengapresiasi semangat dari teman-teman yang ada di Labuan Bajo ini, bagaimana mereka membuat Jama Bebea ini. Untuk membuat ini penuh perjuangan lebih karena ada saja kendala, seperti listrik mati, dan lainnya. Ini juga menjadi berbeda karena biasanya seseorang saat membuat sebuah seni khususnya seni rupa lebih sering mengerjakannya sendiri, tapi kali ini mereka bekerja bersama, duduk bersama, dan berkarya bersama," ungkap Sudaryana. 


Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Manggarai Barat, Pius Baut menyampaikan apreasiasinya atas penyelenggaraan kegiatan Aksilarasi Seni Rupa yang mengangkat tema dan budaya kearifan lokal setempat, sehingga masyarakat dapat memaksimalkan berbagai potensi yang ada untuk mendukung pariwisata Labuan Bajo. 


"Kesempatan ini adalah peluang emas. Ini adalah momen pengembangan potensi diri. Saya senang karena kegiatan ini diisi oleh orang-orang muda, jadi selain dianugerahi keindahan alam, komodo, dan budaya, tetapi selain itu ada juga kreativitas lain yang kita buat. Mari kita berkarya dan berkreasi untuk mendukung pariwisata kita," ungkap Pius. 


Ekos, salah seorang peserta Aksilarasi Seni Rupa mengungkapkan harapannya dengan adanya pameran karya Jama Babea bisa memicu semangat para perupa dan seniman Labuan Bajo untuk mengaktualisasikan karya-karya mereka untuk mewarnai kota Labuan Bajo. 


"Sesuai namanya Jama Babea yang diambil dari bahasa Bajo yang berarti kerja bersama. Karya-karya ini merupakan kerja bersama para perupa Labuan Bajo, yang digarap bersama dalam semangat kebersamaan dan secara simbolisis melambangkan penyatuan antara budaya pesisir dan budaya pegunungan melalui penggunaan material-materialnya," jelas Ekos. 


Sementara istilah Jama Bebea berasal dari bahasa Bajo yang berarti kerja bersama atau gotong royong, mencerminkan proses kerja bersama yang dilakukan para perupa dalam pembuatan instalasi ini. Jama Bebea hadir sebagai refleksi terhadap perkembangan kebudayaan dan kehidupan sosial masyarakat pesisir dan pegunungan, di saat budaya gotong royong mulai tenggelam seiring masuknya pengaruh dari luar. 


Instalasi Jama Bebea terbuat dari jala ikan yang didukung oleh susunan nyiru (alat untuk menapis beras), dengan ditopang oleh rangka yang terbuat dari rangkaian bambu utuh. Instalasi ini juga menghadirkan patung “pohon” yang terbuat dari kayu-kayu dari Pantai Atlantis di Jalan Gorontalo, dan irus yang telah dilukis oleh perupa. 


Kategori : News

Editor     : AHS


Lebih baru Lebih lama