Perang Nuklir Semakin Sulit Dihindari

MOSKOW, suarapembaharuan.com - Rusia mengingatkan Amerika Serikat maupun negara sekutu yang tergabung dalam NATO supaya berpikir cerdas menyikapi persoalan Ukraina.


Ist

Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Dmitry Polyanskiy menegaskan, bahwa Putin akan menggunakan senjata nuklir jika diprovokasi oleh NATO.


"Jika Rusia diprovokasi oleh NATO, jika Rusia diserang oleh NATO, mengapa tidak? Kami adalah kekuatan nuklir," katanya.


Dikutip The Sun, Dmitry Polyanskiy adalah salah satu diplomat top Rusia di Amerika Serikat (AS).


Howitzer 2S7M dapat membombardir target mereka dari jarak 35 mil dan memiliki barel besar yang mampu menembakkan peluru 100kg delapan inci yang dipandu laser.


Dan senjatanya sangat kuat, mereka dikenal untuk melumpuhkan anggota kru yang terkejut oleh kekuatan gegar otak.


Ist

Sistem senjata dilaporkan dicocokkan dengan drone Orlan-10 yang membantu memilih target dan mengirimkan data kembali ke kru.


Senjata itu diklaim akurat dengan jarak lima meter. Tetapi aspek mereka yang paling mengkhawatirkan - adalah kemampuan mereka untuk dipersenjatai dengan amunisi peluru nuklir 3BV2.


Cangkangnya memiliki kekuatan penghancur hingga 1kt - yang meskipun kecil untuk sebuah nuklir masih memiliki kekuatan penghancur yang mengerikan.


Bom konvensional terbesar yang pernah digunakan - MOAB Amerika yang terkenal - hanya memiliki kekuatan penghancur 11 ton.


Jadi itu berarti cangkang nuklir sekitar 100 kali lebih kuat karena memiliki kekuatan 1.000 ton TNT.


Rusia diperkirakan memiliki sekitar 2.000 senjata nuklir di gudang senjata mereka dalam bentuk rudal hasil kecil, torpedo dan peluru artileri.


Duta Besar Washington untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, memprediksikan Vladimir Putin bersedia menggunakan senjata nuklir maupun kimia untuk menghancurkan Eropa.


"Tidak ada yang salah dengan orang ini," mengacu pada jari Presiden Rusia yang melayang di atas tombol untuk memulai perang nuklir.


Sebelumnya, Thomas-Greenfield telah memperingatkan bahwa Vladimir Putin akan siap menggunakan persediaan senjata biologi dan kimia Rusia jika dia merasa pasukannya tidak cukup.


“Tentu saja tidak ada yang salah dengan orang ini. Dia bersedia menggunakan alat apa pun yang dia bisa untuk mengintimidasi Ukraina dan dunia,” katanya.


Berita itu muncul ketika para ahli strategi dan perang nuklir mengungkapkan kepada Daily Star seperti apa perang nuklir Dunia 3 akan terlihat dan bagaimana invasi Rusia ke Ukraina dapat memicunya.


Profesor Andrew Futter di Universitas Leicester mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin memiliki sedikit keuntungan dari beralih ke nuklir tetapi memperingatkan perang saudara berdarah mungkin membuatnya putus asa.


Profesor Campbell Craig dari Universitas Cardiff menambahkan bahwa "sebagian besar kota di Rusia, Eropa, dan AS" akan menjadi sasaran dan dihancurkan jika perang nuklir pecah antara Rusia dan NATO.


“Jika perang nuklir pecah antara NATO dan Rusia dan meningkat menjadi perang umum, sebagian besar kota di Rusia, Eropa, dan AS akan menjadi sasaran dan dihancurkan," katanya.


"Inggris pada dasarnya akan tidak ada lagi,"


"Segalanya bisa salah dan AS mungkin bisa mencegat beberapa rudal atau menghancurkan beberapa persenjataan Rusia sebelum diluncurkan, tapi itu optimistis," imbuhnya


Vladimir Putin telah memerintahkan pasukan penangkal nuklir Rusia dalam siaga tinggi. Putin sebut tindakan ini diambil menanggapi pernyataan agresif oleh negara-negara NATO.


Dilansir dari The Guardian, perintah ini disampaikan Putin dalam pertemuannya dengan Menteri Pertahanan, Sergei Shoigu dan Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia, Valery Gerasimov.


“Pejabat senior negara-negara NATO terkemuka juga mengizinkan pernyataan agresif terhadap negara kami, oleh karena itu saya memerintahkan menteri Pertahanan dan kepala staf umum [angkatan bersenjata Rusia] untuk memindahkan pasukan penangkal tentara Rusia ke mode khusus. tugas tempur,” kata Putin, dikutip dari The Guardian.


Putin lalu menyebutkan bahwa negara barat mengambil tindakan tidak bersahabat pada Rusia di bidang ekonomi.


Dia juga menyebut bahwa para pejabat tinggi dari anggota NATO telah membuat pernyataan agresif terdahap Rusia.


Tidak jelas apa yang dimaksud Putin dengan "modus khusus tugas tempur", namun Dia telah mempringatkan agar negara asing tidak ikut campur masalah Rusia dan Ukraina.


Putin mengatakan bahwa hal tersebut bisa menyebabkan konsekuensi yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.


Kategori : News

Editor     : AHS


Lebih baru Lebih lama