Bupati Mukomuko Ajak Ganjar Kerja Sama Bidang Industri Ekraf

SEMARANG, suarapembaharuan.com – Bupati Mukomuko, Sapuan, tak melewatkan sedetikpun momen pertemuannya dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Senin (6/6/2022). Sejam penuh, mulai kelapa sawit hingga industri kreatif jadi topik yang dibahas keduanya.


Ist

Bukan tanpa alasan Sapuan jauh-jauh menemui Ganjar. Menurut Sapuan, hampir separuh penduduk di Kabupaten Mukomuko (Provinsi Bengkulu) merupakan transmigran asal Jawa Tengah. Kebanyakan dari mereka sukses menggarap bidang pertanian.


“Empat puluh persen dari warga kami itu dari Jawa Tengah pak, transmigran, dan menggarap sawah. Jadi (Mukomuko) pertanian sangat baik, panennya rata-rata delapan ton per hektare,” ujar Sapuan.


Didampingi isterinya, Nurliyana Sapuan, Bupati Mukomuko menyampaikan, daerahnya merupakan penghasil kelapa sawit terbesar di Provinsi Bengkulu. Namun keterbatasan infrastruktur jadi kendala.


Selain kelapa sawit, Sapuan juga sempat memamerkan produk UMKM batik yang sedang dikembangkan. Pengembangan UMKM batik itu melibatkan transmigran asal Jawa Tengah sebagai pembimbing.


“UMKM kami hari ini itu batik banyak belajar di Jawa Tengah, dan kami mengambil pembimbing dari Jawa Tengah. Harapan kami industri kreatif ini berkembang dengan kerja sama sepeti ini,” ujarnya.


Gubernur Ganjar Pranowo dalam kesempatan itu mengapresiasi semangat Bupati Mukomuko Sapuan, yang bergerilya untuk menyokong kemajuan ekonomi dan industri kreatif di wilayahnya.


“Kita coba bangun relasi, tadi beliau sampaikan buat batik yang di sana tidak ada ahli, dan mengambil dari Pekalongan untuk melatih,” katanya.


Ganjar mengatakan siap mendukung kerja sama antar dua daerah. Ganjar pun akan menyempatkan waktu untuk hadir menengok langung transmigran di Kabupaten Mukomuko, Bengkulu.


“Kemudian hubungan antardaerahnya bisa lebih bagus, atau barangkali ekonomi kreatif semacam ini bisa kita kembangkan,” katanya.


Ganjar juga melihat potensi pengelolaan kelapa sawit yang ada di Kabupaten Mukomuko. Dengan pembahasan yang lebih intens, Ganjar tidak menutup kemungkinan akan terjadi kerja sama antara Jawa Tengah dan Kabupaten Mukomuko.


“Beliau sih berharap sawitnya bisa dikelola dengan baik. Pelabuhannya ada, kapalnya bisa langsung dengan membawa minyak curah. Packaging-nya siapa tahu bisa di Jawa dan di Jawa Tengah. Kalau itu bisa dilakukan menurut saya kerja sama yang saling menguntungkan,” tandasnya.


Kategori : News

Editor     : YZS


Lebih baru Lebih lama