Link Banner

Ganjar Optimis Indonesia Jadi Lumbung Pangan Dunia

KEBUMEN, suarapembaharuan.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendampingi Presiden RI Joko Widodo meninjau panen raya padi, di Desa Lajer, Kecamatan Ambal, Kabupaten Kebumen, Kamis (9/3/2023).

Panen padi tersebut mengawali panen raya 1 juta hektare lahan padi di Indonesia. Ganjar secara tegas mendukung Indonesia menjadi lumbung pangan dunia.

“Ada banyak hal yang tadi disampaikan oleh Presiden. Beliau sangat detail sekali untuk melihat hasil panen terutama padi, termasuk harganya,” kata Ganjar, seusai kegiatan yang dihadiri oleh Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo, Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto, serta Badan Pangan Nasional itu.

Ganjar mengungkapkan, dalam kunjungan itu juga dibahas tentang usulan skema harga padi atau gabah kering panen. Skema tersebut diharapkan dapat menguntungkan petani. “Tadi kami bicara skema yang paling menguntungkan untuk petani kira-kira harga berapa. Maka ada dari Kementan, Kemenhan tadi ikut, juga ada dari Badan Pangan,” ungkapnya.


Selain skema harga panen padi, Ganjar juga mendukung adanya simulasi untuk menentukan harga padi hingga beras. Usulan itu sempat disampaikan Badan Pangan, agar harga di pasaran, khususnya untuk beras, tidak melambung tinggi.

“Badan Pangan tadi juga menyampaikan untuk dibuatkan satu simulasi. Simulasi inilah yang nantinya akan dipakai untuk penentuan, berapa sebenarnya harga di tingkat petani yang layak, agar masyarakat nanti tidak merasa berat untuk membeli harga berasnya,” jelas Ganjar.

Skema dan simulasi itu, menurut gubernur,  dapat mendukung mimpi Indonesia menjadi lumbung pangan dunia. Hal itu sempat diungkapkan Ganjar dalam unggahan foto di media sosial, tentang kegiatan tinjauan panen raya di Kebumen.

“Indonesia lumbung pangan dunia. Siap,” tulisnya. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, sebelumnya ia mendapatkan laporan, harga gabah kering panen (GKP) di Kebumen cukup rendah, sekitar Rp4.200 per kilogram.

Pemerintah sedang menghitung harga ideal gabah kering panen di tingkat petani. Setelah perhitungan selesai, harga ideal akan diumumkan kepada masyarakat. “Pemerintah sedang menghitung, dan akan segera diumumkan oleh Badan Pangan harga GKP-nya harusnya berapa,” katanya.

Selain itu, Jokowi menegaskan, pemerintah akan terus berupaya untuk meningkatkan kesejahteraan petani di Indonesia. Ia menekankan pentingnya mengembangkan pertanian yang modern dan berkelanjutan, agar dapat menghasilkan produksi pertanian yang lebih baik.

“Kami harapkan harga gabah di petani itu wajar, harga beras di pedagang wajar, dan harga pembelian beras di masyarakat juga wajar,” katanya. Selama mendampingi Presiden, Ganjar juga sempat berinteraksi dengan para petani. Ia juga terlihat berdiskusi dengan Presiden, Menteri Pertanian, dan Menteri Pertahanan.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menambahkan, kunjungan Presiden itu adalah bentuk perhatian pemerintah kepada petani. Khususnya untuk meningkatkan kesejahteraan petani, sekaligus mengawali panen raya 1 juta hektare lahan padi.

“Dari data saya cukup besar. Produksi kami pada bulan Februari 6,28 juta ton gabah kering giling, dan beras sekitar tiga jutaan ton lebih,” ungkapnya. (Humas Jateng)*ul

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama