Iklan

Politik

Ganjar Pantau Banjir Kawasan Kota Lama Semarang

24/02/2021, Februari 24, 2021 WIB Last Updated 2021-02-24T12:30:35Z

SEMARANG, suarapembaharuan.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengecek sejumlah titik banjir di Kota Semarang, Rabu (24/2/2021). Sembari gowes, Ganjar tilik rumah pompa hingga banjir di Kota Lama Semarang.

 

Istimewa


Berangkat pukul 06.30 WIB, Ganjar mengayuh sepedanya menyusuri Kota Semarang. Awalnya, Ganjar memilih rute Puri Anjarmoro. Di sana, Ganjar memperhatikan sejumlah ruko yang tampak masih tergenang banjir.

 

Dari sana, Ganjar menuju ke arah Semarang Indah. Kayuhan sepedanya berhenti di rumah pompa Madukoro. Dia sempat berbincang dengan petugas rumah pompa.

 

“Ini nyala semua pak? Dari jam berapa?” tanya Ganjar pada petugas rumah pompa Madukoro.

 

“Sejak hujan kemarin pukul 16.00 pak langsung dinyalakan tiga pompa,” jawab petugas tersebut.

 

Ganjar sempat melihat tiga pompa menyala dengan keluaran debet air yang cukup deras mengalir ke aliran sungai Banjir Kanal Barat. Dari situ, gubernur kembali melanjutkan pengecekan ke rumah pompa Jembatan Berok, Kota Lama.

 

Istimewa


Ganjar melihat dua orang petugas. Satu di antaranya, tampak sibuk mengamati bagian masukan pompa untuk melihat sampah yang menyumbat. Kemudian, dia juga mengecek rumah pompa Kota Lama, yang sebelumnya enam pompa tidak difungsikan seluruhnya. Ganjar berpesan pada penjaga rumah pompa agar selalu mengawasi dan memastikan pompa terus menyala, apalagi di Kota Lama masih tergenang banjir.

 

“Iki sampahe akeh ya mas,” ucap Ganjar, saat melihat ke dalam rumah pompa Kota Lama Semarang dan terdapat tumpukan sampah.

 

“Iya pak ini penampung di sini sejak semalam kami serok banyak sampahnya. Diangkut pakai truk ini,” ucap petugas rumah pompa pada Ganjar.

 

Ganjar kemudian bertanya soal listrik, apakah sempat padam atau tidak. Lalu, Ganjar meminta pada petugas untuk selalu berkomunikasi dengan pihak PLN, agar listrik di rumah pompa tersebut tak sampai mati.

 

Usai melihat rumah pompa, Ganjar kembali melanjutkan gowes dan membelah banjir di Kota Lama Semarang. Pantauannya, banjir di Kota Lama masih cukup tinggi. Bahkan separuh sepedanya tak terlihat.

 

Istimewa


Dari Kota Lama, Ganjar meneruskan perjalanan ke arah kantor Gubernur. Ganjar meninjau, saluran yang diduga jadi sumber banjir di kantornya kemarin sore. Ganjar malah mendapat laporan bahwa tembok di belakang masjid At-Taqwa jebol.

 

“Ini jebol tadi malam pak? Airnya banyak? berarti yang masuk kantor juga termasuk dari sini ya?” tanya Ganjar pada pegawai yang ada di lokasi.

 

“Nggih pak, tadi malam itu sini jebol. Airnya langsung masuk dan mengalir ke sana,” ujar pegawai yang sedang membersihkan sisa banjir dan menunjuk ke arah kantor gubernur.

 

Air yang menjebol tembok belakang Masjid At-Taqwa disebut berasal dari saluran air yang terletak di belakang BRI. Air mengalir sangat deras hingga menjebol tembok sepanjang 1,5 meter.

 

 

Terus Aktifkan

 

Ganjar mengatakan tinjauannya pagi ini adalah untuk memastikan pompa-pompa di Kota Semarang aktif. Ganjar mengatakan, banjir yang masih menggenang di Kota Lama Semarang akan segera surut.

 

“Masih terjadi beberapa genangan kayak di Kota Lama, kemudian yang ada di sekitar bandara, kita coba cek pompanya hidup. Alhamdulillah pompanya juga hidup, maka kita minta untuk ditungguin. Insyaallah kalau hari ini tidak ada hujan yang lebat, mudah-mudahan siang ini udah kering. Karena pompanya alhamdulillah jalan semuanya,” ujar Ganjar.

 

Terkait kondisi saluran di belakang kantornya, Ganjar juga telah meminta dinas terkait untuk memantau terus. Semalam, kata Ganjar, sudah dilakukan upaya-upaya dan akan dilanjutkan siang ini.

 

“Saya cek sudah ketahuan saluran yang ada di bawah sampahnya luar biasa. Maka mulai tadi malam kita bersihkan. Butuh peralatan dan hari ini diteruskan, dan ternyata ada limpahan di belakang masjid itu karena temboknya ambruk dan roboh. Ternyata di sana airnya banyak, jadi kemungkinan itu penyebabnya,” katanya.

 

Ganjar juga telah berkoordinasi dengan BBWS dan pejabat di Pemkot Semarang untuk aktif memantau pompa-pompa yang ada. Serta memastikan tidak ada yang mati, menurut Ganjar, kondisi seperti ini akan berlangsung hingga akhir Februari nanti.

 

“Saya minta kondisi ini semuanya siaga, karena kemungkinan sampai dengan akhir bulan ini kita masih ada potensi seperti ini jadi siaga saja,” tegasnya.

Komentar

Tampilkan

Terkini