Iklan

Politik

Sembunyi di Roda Pesawat, Penumpang Gelap Tewas ikut Penerbangan Nigeria-Amsterdam

21/04/2021, April 21, 2021 WIB Last Updated 2021-04-20T19:06:39Z

AMSTERDAM, suarapembaharuan.com - Petugas Bandar Udara Schipol, Amsterdam, Belanda, dikejutkan dengan penemuan jasad seorang penumpang gelap di dalam kompartemen roda pesawat terbang, Senin (20/4/2021). Korban tewas diduga akibat kedinginan setelah ikut penerbangan dari Nigeria ke Amsterdam.


Ilustrasi

Dari pemeriksaan awal kepolisian, seperti dikutip dari Daily Star, Selasa (20/4/2021), pria itu kemungkinan meninggal akibat hipotermia dipicu suhu dingin ekstrem dalam penerbangan pesawat selama 6 jam dan 45 menit dari Lagos, Nigeria ke Amsterdam.

 

Dia diduga merupakan imigran gelap yang ingin masuk Eropa dengan bersembunyi di kompartemen roda pesawat terbang tersebut.

 

Seorang juru bicara Korps Marsose Kerajaan Belanda mengatakan, saat ini pihak berwenang Belanda tengah menyelidiki identitas pria itu dan  penyebab kematiannya. Pria itu bersembunyi di lengkungan roda. 

 

Jika selamat dalam penerbangan, pria tersebut kemungkinan akan mencari suaka. Suhu rendah selama penerbangan mungkin berakibat fatal baginya. 

 

Dalam kasus serupa, pada Februari lalu seorang remaja laki-laki 16 tahun asal Kenya ditemukan bersembunyi di roda pesawat yang mendarat di Bandara Maastricht Aachen, Jerman, dari London. Beruntung dia selamat namun harus menjalani perawatan di rumah sakit karena menderita hipotermia parah.

 

Kasus lain, seorang pria jatuh dari roda pesawat yang akan mendarat di bandara London. Jenazahnya ditemukan di taman Clapham. Dia diketahui bersembunyi di roda pesawat Kenya Airways yang terbang dari Kenya menuju ke Heathrow.

 

Berdasarkan pedoman badan PBB yang menangani pengungsi UNHCR, pencari suaka yang kabur harus dilindungi dari upaya pemulangan paksa ke negara asalnya karena mereka berada dalam situasi yang sangat rentan, membutuhkan perlindungan internasional dan membutuhkan solusi yang lama.

 


Komentar

Tampilkan

Terkini