Iklan

Politik

Pengikut QAnon Berpikir Runtuhnya Afghanistan ke Taliban Adalah 'Bendera Palsu'

19/08/2021, Agustus 19, 2021 WIB Last Updated 2021-08-18T20:50:16Z

suarapembaharuan.com-Anggota komunitas konspirasi QAnon yang retak telah bereaksi terhadap jatuhnya Kabul ke tangan Taliban, Hal ini ditandai dengan adanya bendera palsu untuk mengalihkan perhatian publik Amerika dari hasil audit yang akan datang di Arizona.





© AFP/Getty Images Pejuang Taliban berpatroli di jalan-jalan Kabul pada 16 Agustus 2021, setelah perang 20 tahun Afghanistan berakhir dengan cepat, ketika ribuan orang mengerumuni bandara kota itu mencoba melarikan diri dari kelompok garis keras yang ditakuti dari kekuasaan Islam.



Spekulasi di antara pengikut QAnon dipicu setelah Taliban mengambil alih ibukota Afghanistan pekan lalu, yang membersihkan rintangan terakhir untuk mengendalikan negara itu.


Ron Watkins, yang sebelumnya telah dituduh sebagai persona 'Q' yang sulit dipahami (sesuatu yang dia sangkal), berbagi pos dengan 395.000 pengikut Telegram di mana dia merenungkan apakah bencana yang sedang berlangsung adalah "gangguan" untuk menarik perhatian dari laporan yang akan datang. pada audit Maricopa.


"Kegagalan yang sedang berlangsung di Afghanistan hanyalah awal dari kampanye pengalih perhatian yang direncanakan sehingga mereka dapat mengabaikan hasil Audit Kabupaten Maricopa. Semua mata tertuju pada Kabupaten Maricopa." ujar Ron Watkins.


"Afghanistan mungkin akan keluar dari siklus berita pada saat hasil audit Maricopa turun minggu depan." sambung Ron Watkins.


"Akui gangguan, tetapi jangan fokus pada mereka. Ingatlah bahwa hasil audit adalah yang paling penting. Sementara mereka berjuang untuk menemukan tanda palsu berikutnya untuk mengalihkan perhatian, kita hanya bisa bertanya-tanya. Berapa banyak negara yang gagal mengalihkan perhatian masyarakat dari hasil audit? Apakah Taiwan selanjutnya?" sambung Ron Watkins.


seperti dilansir Newsweek menemukan lusinan komentator setuju dengan Watkins bahwa jatuhnya Kabul dalam beberapa cara adalah kampanye gangguan yang telah dimulai sebelum laporan audit diserahkan ke Senat negara bagian Arizona minggu depan.


 

Dari salah satu akun Telegram  dengan sekitar 52.950 pengikut juga berspekulasi sebuah pesawat yang terlihat meninggalkan Kabul sebenarnya tidak berada di Afghanistan dan sebenarnya difilmkan di lokasi yang berbeda.



Klaim aneh telah dibuat oleh komunitas QAnon sejak konspirasi mulai mendapatkan daya tarik pada tahun 2017.


Sementara komunitas konspirasi QAnon telah terpecah menjadi kelompok-kelompok baru, banyak yang terus mendorong narasi yang menjadi pusat gerakan online, termasuk bahwa Presiden Joe Biden tidak memenangkan Pemilihan Presiden 2020.


Mereka juga mengklaim mantan Presiden Donald Trump akan kembali ke Gedung Putih ketika audit pemilihan selesai dan akan menunjukkan pemilihan itu entah bagaimana dicuri, sebuah posisi yang telah didiskreditkan secara luas.


Banyak pengikut QAnon meremehkan peran "Q" setelah pemilihan pelantikan Presiden Biden dan setelah akun tersebut menjadi tidak aktif, karena tidak memposting sejak 8 Desember.


Pengacara pendukung QAnon bahkan mengatakan kepada kerumunan Missouri pada bulan Juli bahwa "tidak masalah apakah Q benar" dan memohon ahli teori konspirasi untuk terus "menghubungkan titik-titik."


Namun, Newsweek telah menemukan lusinan akun yang terus mempromosikan keyakinan inti kelompok tersebut, termasuk bahwa komplotan rahasia dunia yang terdiri dari selebritas, Demokrat, dan tokoh media terlibat dalam operasi perdagangan anak dalam skala global.


Teori yang dibantah juga mengadopsi sentimen anti-vaksinasi dan para pengikutnya telah hadir di demonstrasi anti-lockdown di seluruh dunia.

Komentar

Tampilkan

Terkini