Kuasai PLTN Terbesar di Eropa, Vladimir Putin: Mari Normalkan Hubungan

MOSKOW, suarapembaharuan.com - Presiden Rusia angkat bicara setelah pasukannya berhasil menguasai pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa yang ada di Ukraina.


Vladimir Putin 

Melalui saluran berita Rossiya 24, Vladimir Putin menegaskan, Rusia tidak mempunyai niat buruk terhadap Ukraina, sehingga negara tetangga perlu menormalkan hubungan.


"Saya ingin menekankan sekali lagi. Kami tidak memiliki niat buruk terhadap tetangga kami (Ukraina, red)," katanya, seperti dikutip dari Newsweek.


“Saya meminta mereka (Ukraina) untuk tidak meningkatkan pertempuran, atau (Negara Barat dan Uni Eropa) menerapkan pembatasan (sanksi) apa pun.


Putin berdalih bahwa serangan yang dilakukannya sebagai tanggapan atas apa yang dilakukan Ukraina.


"Semua tindakan kami, jika muncul, selalu muncul secara eksklusif sebagai tanggapan atas tindakan tidak bersahabat terhadap Rusia," tambahnya.


Putin juga mengatakan bahwa apa yang sedang terjadi saat ini bukannya tanpa solusi agar menjadi lebih baik.


"Kami tidak melihat kebutuhan di sini untuk meningkatkan situasi atau memperburuk hubungan kami."


Sementara itu, komunitas internasional bereaksi dengan waspada ketika pembangkit nuklir Zaporizhzhia dilaporkan ditembaki oleh pasukan Rusia, yang merebut fasilitas itu pada hari Jumat.


Kedutaan Besar AS di Ukraina mentweet bahwa menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir merupakan "kejahatan perang."


Saat dia berbicara untuk menandai sebuah feri baru yang akan melakukan perjalanan antara eksklave Kaliningrad dan seluruh Rusia, Putin juga tampaknya mengabaikan dampak sanksi yang dijatuhkan pada negaranya.


"Kami hanya perlu memindahkan beberapa proyek sedikit ke kanan, untuk memperoleh kompetensi tambahan," katanya.


“Pada akhirnya, kita malah akan diuntungkan karena kita akan memperoleh kompetensi tambahan.”


Presiden Joe Biden telah memberlakukan sanksi baru terhadap delapan anggota elit Rusia, sementara AS bergabung dengan sekutu Eropa dalam mengusir bank-bank Rusia tertentu dari sistem pembayaran SWIFT internasional.


Para menteri luar negeri berkumpul di Brussel pada hari Jumat untuk membahas tindakan apa yang harus diambil terhadap Rusia karena melanjutkan agresinya di Ukraina.


Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan dia menginginkan kesepakatan dari komunitas internasional untuk membatasi ekspor minyak dan gas Rusia.


Sementara itu, Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah memilih untuk membentuk komisi penyelidikan independen atas invasi Rusia.


Tampaknya tidak ada terobosan dalam pembicaraan antara pejabat Rusia dan Ukraina yang mungkin membuka jalan menuju gencatan senjata.


Moskow telah menyetujui perlunya "koridor kemanusiaan" untuk mengevakuasi warga sipil dan mengizinkan pengiriman bantuan.


Namun juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada pembicaraan tentang Moskow dan Kiev yang menandatangani dokumen resmi. (Berbagai Sumber)


Kategori : News

Editor     : AHS



Lebih baru Lebih lama