Parlemen Asing Apresiasi Pelaksanaan IPU-144 di Bali

BALI, suarapembaharuan.com - Penyelenggaraan sidang Inter-Parliamentary Union (IPU) ke-144 yang diselenggarakan di Bali telah berakhir tepat pada 24 Maret 2022.


Ketua DPR RI Puan Maharani. (Ist)

Penutupan event Internasional tersebut kemudian diwarnai dengan banjir pujian yang disampaikan oleh berbagai pihak dari delegasi asing yang sungguh sangat terkesan dengan penyelenggaraan yang baik. 


Tak hanya itu, beberapa poin mereka sampaikan dan tidak sedikit diantaranya mengaku momen sidang ini menjadi salah satu momen yang tidak bisa dilupakan. 


Dalam pidato penutupan IPU ke 144 Puan Maharani mengatakan, bahwa Indonesia selaku tuan rumah memberi pesan penting tentang peran positif parlemen. 


"Indonesia memberi pesan penting dalam permasalahan perubahan iklim, krisis global, HAM, perdamaian dunia, dan menghasilkan sebuah mediasi penyelesaian perang di Ukraina, serta, saya ucapkan terimakasih atas kedatangan para anggota IPU dalam sidang di Nusa Dua Bali," ungkap Puan saat Pidato penutupan. 


Bahkan setelah menyampaikan pidato dalam pembukaan sidang IPU ke-144, dirinya langsung banyak dipuji dan disebut sebagai sosok wanita yang sangatlah luar biasa. Hal tersebut disampaikan oleh salah satu anggota Parlemen Eswatini. 


Menurut Senator Mkhululi Diami, bahwa tidak hanya keindahan alam di Indonesia saja yang patut untuk diapresiasi, namun karena Indonesia juga memiliki seorang perempuan seperti Puan yang mampu untuk menjadi pemimpin yang mewakili negara besar ini. 


Selain itu baginya, berarti memang telah ada prubahan dalam dunia perempuan di Indonesia, khususnya dalam segi kesetaraan gender yang mana juga merupakan salah satu aspek penting untuk terus dibahas termasuk dalam sidang IPU ke-144 tersebut. 


Sementara itu menurut David Gunnlaugsson selaku Anggota Parlemen Islandia, dirinya mengaku bahwa pidato yang disampaikan oleh Puan sangatlah mengesankan. 


Pasalnya pimpinan Parlemen Indonesia tersebut dinilai mampu untu berhubungan baik dengan berbagai macam kelompok dari seluruh dunia yang sangatlah beragam ini. Semangat multikulturalisme yang digaungkan menjadi hal sangat penting untuk dimiliki bahkan oleh setiap negara.


Tak bisa dipungkiri, lantaran memang isi dari pidato yang disampaikan oleh Ketua DPR RI tersebut sangatlah menggugah semangat seluruh peserta sidang dan juga mampu untuk menyatukan. Beberapa pendapatnya mengenai diutamakannya dialog dan diplomasi tentu menjadi hal yang sangat menarik ketika menanggapi adanya konflik sehingga sama sekali tidak memberatkan salah satu pihak saja.


Banyak diantara Delegasi Parlemen asing juga memberikan apresiasi yang sangat besar mengenai gagasan-gagasan dari Indonesia, bahkan akhirnya diadopsi oleh Selandia Baru dan dijadikan sebagai salah satu item penting dalam Proposal Usulan Emergency Item yang ternyata mendapatkan voting suara paling banyak dalam persidangan mengenai resolusi konflik Rusia dengan Ukraina yang terus mengedepankan prinsip humanisme.


Secara langsung Martin Chungong selaku Sekretaris Jenderal IPU sangatlah mengagumi gagasan Puan yang sangat menitikberatkan pada poin kerakyatan. Gagasannya mengenai pengutamaan dialog sebagai upaya penanggulangan konflik juga patut diapresiasi. 


Bahkan tidak tanggung-tanggung, baginya sosok seperti Mantan Meko PMK itu menjadi salah satu perwujudan nyata dari wajah kesetaraan gender di dunia.


Beberapa isu global yang diangkat oleh perwakilan dari Indonesia juga mendapatkan pujian dari Delegasi asing tidak hanya terkait resolusi konflik Rusia dengan Ukraina saja. 


Namun terdapat poin ketika Indonesia terus berusaha untuk mendorong adanya kesamaan dan kesetaraan distribusi vaksin di seluruh negara, kemudian hal lain yang diangkat adalah mengenai isu kesetaraan gender yang selama ini selalu menjad salah satu isu bahkan di tingkat global.


Selain itu, dari segi persiapan pengadaaan event Internasional itu juga mendapatkan sorotan dan juga pujian dari banyak kalangan. Pasalnya Indonesia mampu untuk memberikan kepercayaan dan juga telah dinilai pantas untuk dikunjungi meski masih dalam keadaan pandemi Covid-19. 


Buktinya sebanyak 115 negara turut hadir dalam pembahasan sidang IPU ke-144 dengan lancar. Hal tersebut berarti membuktikan bahwa memang penanganan pandemi yang selama ini telah diupayakan oleh Pemerintah RI berbuah manis. Seluruh poin mulai dari segi persiapan hingga pelaksanaan acara sidang IPU ke-144 direspon sangat baik oleh semua peserta.


Kategori : News

Editor     : AHS



Lebih baru Lebih lama