Iklan

Politik

Ganjar Dorong Warga Kudus Partisipasi Agar Dua Hari Tidak Keluar Rumah

06/06/2021, Juni 06, 2021 WIB Last Updated 2021-06-06T04:55:52Z

MAGELANG, suarapembaharuan.com - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mendukung penuh langkah Kudus menerapkan kebijakan dua hari di rumah saja. Menurutya, kebijakan itu bisa digunakan untuk memperbaiki keadaan. Kebijakan ini dilaksanakan mulai Sabtu (5/6/2021) hingga Minggu (6/6/2021).


Istimewa

“Keputusan Bupati Kudus bagus, buat kebijakan kira-kira seperti Jateng dulu, dua hari di rumah saja. Rencananya mulai hari ini sampai besok. Kalau itu bisa berjalan dan Kudus benar-benar sepi, maka itu akan jadi edukasi yang baik untuk menciptakan peringatan pada semuanya agar hati-hati,” kata Ganjar.


Ganjar mengatakan akan mendukung penuh Kabupaten Kudus dalam rangka penanganan Covid-19. Semua program yang dilakukan saat ini sudah baik, diantaranya perbaikan SOP kesehatan dan lainnya.


“Meski begitu, masyarakat harus ikut mendukung. Kalau tidak, kebijakan sebagus apapun tidak akan jalan. Maka ayo masyarakat Kudus berpartisipasi dengan cara dukung program dua hari di rumah saja ini,” terangnya.


Ditambahkan, penanganan Covid-19 di Kudus sampai saat ini sudah cukup baik. Semua pihak sudah turun membantu, baik dari provinsi maupun pemerintah pusat.


“Beberapa SOP sudah diperbaiki, kekurangan tenaga medis, peralatan sampai obat-obatan sudah kita drop semuanya,” kata gubernur.


Termasuk, lanjut Ganjar, berita yang ramai kemarin tentang pemakaman pasien Covid-19. Ia minta Pemkab Kudus melakukan perbaikan.


“Ternyata itu sebenarnya bagus, karena dijadwalkan. Tapi kita tambahi petugasnya agar lancar, termasuk TNI/Polri mendukung. Mudah-mudahan bisa kita keroyok semuanya,” ucapnya.


Dukungan daerah lain untuk Kudus, terang Ganjar, juga sangat bagus. Beberapa daerah bersedia membantu penanganan Covid-19 di tempat itu.


“Daerah lain seperti Kota Semarang sudah bantu, mereka siapkan ambulans hingga rumah sakit. RSUD milik Pemprov Jateng juga bantu, seperti (RSUD) Tugurejo Semarang. Dokter penyakit dalam dan dokter umum dari RSUD Moewardi Solo juga dikirimkan untuk membantu. Gotong royong ini kita ciptakan, agar teman-teman Kudus terus semangat melayani masyarakat dengan tenang,” pungkasnya.

Komentar

Tampilkan

Terkini